Tak Berkategori

A MESSAGE FOR ALL OF HUMANITY

I’m sorry, but I don’t want to be an emperor. That’s not my business. I don’t want to rule or conquer anyone. I should like to help everyone – if possible – Jew, Gentile – black man – white. We all want to help one another. Human beings are like that. We want to live by each other’s happiness – not by each other’s misery. We don’t want to hate and despise one another. In this world there is room for everyone. And the good earth is rich and can provide for everyone. The way of life can be free and beautiful, but we have lost the way.

Greed has poisoned men’s souls, has barricaded the world with hate, has goose-stepped us into misery and bloodshed. We have developed speed, but we have shut ourselves in. Machinery that gives abundance has left us in want. Our knowledge has made us cynical. Our cleverness, hard and unkind. We think too much and feel too little. More than machinery we need humanity. More than cleverness we need kindness and gentleness. Without these qualities, life will be violent and all will be lost….

!/images/photos/0000/0874/Great_Dictator_Pub_140-6_normal.jpg! The aeroplane and the radio have brought us closer together. The very nature of these inventions cries out for the goodness in men – cries out for universal brotherhood – for the unity of us all. Even now my voice is reaching millions throughout the world – millions of despairing men, women, and little children – victims of a system that makes men torture and imprison innocent people.

To those who can hear me, I say – do not despair. The misery that is now upon us is but the passing of greed – the bitterness of men who fear the way of human progress. The hate of men will pass, and dictators die, and the power they took from the people will return to the people. And so long as men die, liberty will never perish. …..

Soldiers! don’t give yourselves to brutes – men who despise you – enslave you – who regiment your lives – tell you what to do – what to think and what to feel! Who drill you – diet you – treat you like cattle, use you as cannon fodder. Don’t give yourselves to these unnatural men – machine men with machine minds and machine hearts! You are not machines! You are not cattle! You are men! You have the love of humanity in your hearts! You don’t hate! Only the unloved hate – the unloved and the unnatural! Soldiers! Don’t fight for slavery! Fight for liberty!

In the 17th Chapter of St Luke it is written: “the Kingdom of God is within man” – not one man nor a group of men, but in all men! In you! You, the people have the power – the power to create machines. The power to create happiness! You, the people, have the power to make this life free and beautiful, to make this life a wonderful adventure.

Then – in the name of democracy – let us use that power – let us all unite. Let us fight for a new world – a decent world that will give men a chance to work – that will give youth a future and old age a security. By the promise of these things, brutes have risen to power. But they lie! They do not fulfil that promise. They never will!

Dictators free themselves but they enslave the people! Now let us fight to fulfil that promise! Let us fight to free the world – to do away with national barriers – to do away with greed, with hate and intolerance. Let us fight for a world of reason, a world where science and progress will lead to all men’s happiness. Soldiers! in the name of democracy, let us all unite!

Standar
Tak Berkategori

A MESSAGE FOR ALL OF HUMANITY

I’m sorry, but I don’t want to be an emperor. That’s not my business. I don’t want to rule or conquer anyone. I should like to help everyone – if possible – Jew, Gentile – black man – white. We all want to help one another. Human beings are like that. We want to live by each other’s happiness – not by each other’s misery. We don’t want to hate and despise one another. In this world there is room for everyone. And the good earth is rich and can provide for everyone. The way of life can be free and beautiful, but we have lost the way.

Greed has poisoned men’s souls, has barricaded the world with hate, has goose-stepped us into misery and bloodshed. We have developed speed, but we have shut ourselves in. Machinery that gives abundance has left us in want. Our knowledge has made us cynical. Our cleverness, hard and unkind. We think too much and feel too little. More than machinery we need humanity. More than cleverness we need kindness and gentleness. Without these qualities, life will be violent and all will be lost….

!/images/photos/0000/0874/Great_Dictator_Pub_140-6_normal.jpg! The aeroplane and the radio have brought us closer together. The very nature of these inventions cries out for the goodness in men – cries out for universal brotherhood – for the unity of us all. Even now my voice is reaching millions throughout the world – millions of despairing men, women, and little children – victims of a system that makes men torture and imprison innocent people.

To those who can hear me, I say – do not despair. The misery that is now upon us is but the passing of greed – the bitterness of men who fear the way of human progress. The hate of men will pass, and dictators die, and the power they took from the people will return to the people. And so long as men die, liberty will never perish. …..

Soldiers! don’t give yourselves to brutes – men who despise you – enslave you – who regiment your lives – tell you what to do – what to think and what to feel! Who drill you – diet you – treat you like cattle, use you as cannon fodder. Don’t give yourselves to these unnatural men – machine men with machine minds and machine hearts! You are not machines! You are not cattle! You are men! You have the love of humanity in your hearts! You don’t hate! Only the unloved hate – the unloved and the unnatural! Soldiers! Don’t fight for slavery! Fight for liberty!

In the 17th Chapter of St Luke it is written: “the Kingdom of God is within man” – not one man nor a group of men, but in all men! In you! You, the people have the power – the power to create machines. The power to create happiness! You, the people, have the power to make this life free and beautiful, to make this life a wonderful adventure.

Then – in the name of democracy – let us use that power – let us all unite. Let us fight for a new world – a decent world that will give men a chance to work – that will give youth a future and old age a security. By the promise of these things, brutes have risen to power. But they lie! They do not fulfil that promise. They never will!

Dictators free themselves but they enslave the people! Now let us fight to fulfil that promise! Let us fight to free the world – to do away with national barriers – to do away with greed, with hate and intolerance. Let us fight for a world of reason, a world where science and progress will lead to all men’s happiness. Soldiers! in the name of democracy, let us all unite!

Standar
Tips and Trick

MEMILIH SIZE PAKAIAN UNTUK ANAK

Selamat malam sahabat, saya ingin sedikit berbagi informasi mengenai ukuran pakaian terutama tshirt bagi anak-anak. Dulu sebagian orang mengukur baju anak biasanya menggunakan baju anak yang mereka miliki dirumah dan dibawa ke mall / toko baju anak dan mencoba mengukurnya dengan merapatkannya. Hal ini sering terjadi oleh kebanyakan ibu-ibu.

my 1st kiddo

my 1st kiddo

Produsen biasanya memiliki standar ukuran yang berbeda, ahkan tidak semua baju dari pabrik yang sama memiliki pengukuran yang sama pula, tergantung model dan potongan pakaian, ukurlah masing-masing pakaian untuk memastikan ukurannya sesuai sebelum membelinya.

secara prinsip dasar, berikut ini salah satu contoh standar ukuran pakaian anak:

Baru Lahir – 24 Bulan

Size NB 3M 9M 12M 18M 24M/2/2T
Tinggi 52-56 cm 57-61 cm 62-72,4 cm 74-77 cm 78-81 cm 82,6-90 cm
Berat 2,5-3,9 kg 4-5,5 kg 5,7-8,6 kg 8,9-9,8 kg 10-11 kg 11,1-12,7 kg
Dada 41-42 cm 42-43 cm 44,5-45,7 cm 47-48 cm 49,5-51 cm 52-53 cm
Pinggang 43-44,5 cm 44,5-46 cm 47-48 cm 48-49,5 cm 49,5-51 cm 51-52 cm
Pinggul 42-43 cm 43-44,5 cm 45,7-47 cm 47-48 cm 49,5-51 cm 52-53 cm

NB (Newborn) adalah ukuran bagi bayi yang baru lahir, ukuran 3M (3 Months) untuk bayi berumur hingga 3 bulan, ukuran 9M untuk bayi berumur hingga 9 bulan, dst.

24M sebenarnya sama dengan 2T/2, yaitu untuk anak berusia hingga 2 tahun. Tanda T (Toddler) pada ukuran baju anak menunjukkan adanya tambahan di area celana bagi anak yang masih memakai diaper.

Anak-Anak 3-8 Tahun

Size 3/3T 4/4T 5/5T 6 6X/7 8 (girl)
Tinggi 91,4-98 cm 99-105 cm 105-109 cm 114-118 cm 119-123 cm 132-136 cm
Berat 13-14,5 kg 14,8-16,8 kg 16,6-18,6 kg 19,3-21,4 kg 21,6-24,5 kg
Dada 55-56 cm 57-58 cm 59,7-61 cm 62-63,5 cm 64,8-66 cm 67,3-70 cm
Pinggang 52-53 cm 53-55 cm 55-57 cm 56-57 cm 57-58 cm 61-62 cm
Pinggul 55-56 cm 57-58 cm 59,7-61 cm 62-63,5 cm 64,8-66 cm 71-74 cm

Size 8 (boy)
Tinggi 119-128 cm
Dada 66-68,6 cm
Pinggang 61-63,5 cm
Pinggul 64,8-68,6 cm
Inseam 53,3 cm

Ukuran 6x sama dengan 7, biasanya ukuran 6x ditujukan untuk baju anak perempuan.

Usahakan dalam memilih pakaian untuk anak, usahakan untuk tetap mengacu pada ukuran tubuh anak kita bukan umurnya, karena terkadang ukuran yang diberikan oleh brands tidak selalu sesuai dengan ukuran anak kita.

Standar
Sepak Bola Nasional, Total Football CLICK HERE

viking vs casual

Sudah lama tak menulis, ingin mengeluarkan sedikit pandangan ,sebagai bobotoh yang tidak berbendera, beberapa bulan terakhir saya mengikuti atmosfir sepakbola di kota bandung beserta komponen supporter didalamnya, dari berbagai media termasuk youtube saya mencoba mengikuti semuanya, dan yang paling menarik adalah ketidakharmonisan dua sudut supporter persib dikota bandung, ada viking dan bobotoh tanpa bendera yang bertagline casual.

Viking yang dulu katanya underbowl dan lahir dari militansi yang murni namun belakangan sepertinya dekat sekali dengan aroma uang dan poitik lewat kedekatannya dengan pengusaha kaya sekaligus bobotoh gerot maung bandung, pa haji umuh muchtar, sementara casual bertolakbelakang dengan viking dalam cara membobotohkan dirinya. Viking telah mendesign sepakbola menjadi industri masa yang menakjubkan lewat berbagai bisnis mercenchaise nya dan mendekatkan diri pada kepentingan-kepentingan politis, sementara casual, entah lahir dari kecemburuan atau malah memang jengah dengan kondisi tak berprestasi dari maung bandung, yang mereka anggap berawal dari ketidakmampuan pa haji umuh memanage persib bandung.

Di jejaring sosial dan dunia maya, kita jelas bisa melihat bagaimana ketidakharmonisan dua sisi supporter ini, saling cerca dan hina antar dua kelompok supporter yang sebenarnya bersaudara, sama-sama bobotoh, ini jelas jadi tontonan yang bikin sakit mata, dan jadi tertawaan supporter tim lain.

Sebenarnya sah-sah saja jika ada berbagai kelompok bobotoh persib di kota bandung, seperti kita tahu dulu jaman awal liga indonesia saat viking masih jadi bagian dari banyaknya kelompok bobotoh di bandung dan jadi penghuni tribun selatan, ada stone lovers, zadex, jurig, balad persib dll dll dll, justru itu menambah warna bobotoh di bandung, hanya saja hal itu tidak keren lagi jika sampai harus saling serang atau malah lebih parah saling lempar botol dan baku hantam di stadion.

Kita bisa melihat secara pintar, mengapa viking membenci bobotoh casual ini, bahkan ada istilah segala sesuatu yang berbau casual supporter di bandung adalah tidak nasionalis, tidak primordialis,tidak persib banget, tidak bobotoh banget, tidak nyunda dll dll, alasannya viking merupakan supporter terbesar jumlah anggotanya di bandung, mereka sepertinya tidak rela dengan kehadiran warna dan ciri khas lain bobotoh selain gambar bertanduk, lalu mengapa viking tidak konfront dengan bomber nya asep abdul juga? Jawabannya karena bomber supporter besar di bandung, asep abdul juga orang yang faham politik, dia dekat dengan unsur kekuasaan di bandung, itu tidak menguntungkan untuk sebuah konfrontasi, terlebih bomber bukanlah kelompok pembenci rezim umuh muchtar yang mengatur persib selama beberapa tahun terakhir ini.

Lalu mengapa casual yang jadi sasaran? Pertama, kelompok ini adalah kelompok bobotoh dengan jumlah tidak terlalu banyak, lebih mudah dikonfrontasi secara langsung. Kedua, casual ini lebih nyetyle  dalam mendukung persib, mereka lebih punya karakter militan (sampai sejauh ini sebelum jika mereka juga ditumpangi politik uang oleh borjuis-borjuis lain dikota bandung), dari yel yel yang mereka nyanyikan saja, jelas style mereka dalam ngabobotohan persib terlihat lebih internasionalis, even mengadopsi gaya british. Ketiga, casual berani menentang umuh muchtar terang terangan, “lewat youtube” saya melihat poster-poster turunkan umuh yang ditempel di dinding kota bandung, bahkan umuh mereka samakan dengan para diktator lain seperti sadam husein atau joseph stallin, entah karena kumisnya atau memang umuh sediktator itu, entahlah, yang jelas kelompok ini berani melawan arus uang dan kekuaan. Sedikit ingin menyelipkan sebuah paragraf bagus dari seorang bobotoh, ekomaung :

bahkan mungkin Hintja Panjaitan (dan masih banyak lainnya) yang pernah menempuh studi di Kota Bandung dan mengamini daya kreatifitas barudak Bandung, akan terheran-heran menerima kenyataan bahwa semua potensi Kota Kembang (dengan band-band-nya, artis-artisnya) itu sirna ketika melihat supporter sepakbolanya bernyanyi seperti kebanyakan supporter, tak ada bedanya. Bisa jadi hilang sudah respek dan pengakuan orang terhadap potensi kreatif urang Bandung. Rasa aneh dan tak nyaman itu sudah muncul ketika (entah siapa yang memulai)…orang-orang yang seharusnya menjadi barometer tren kreatif (kreatif pun jangan pula diartikan berjoget-joget gak jelas tanpa henti sepanjang pertandingan seperti kelompok sanggar tari yah!) di Indonesia itu malah ikut-ikutan menyanyikan lagu kelompok supporter lain dengan memulai nyanyian:

yo ayooo…yo ayoooo…(nama klub bersangkutan) dst…” Entah siapa yang memulai. Namun sejak itu supporter Bandung (terlepas dari militansi, jumlah massa, dan euforia yang tetap tak tertandingi) telah “kalah”.(*penulis berkhidmat di akun twitter @ekomaung)

(video bobotoh berduka)

Back to topic,

Apakah viking benar-benar umuh sentris? Wallahualam, namun yang jelas kasus orasi heru joko hingga diperkarakan oleh umuh muchtar telah membuka mata kita, jika viking sekarang memang dekat dengan umuh muchtar dan anak asuhnya, entahlah apa yang umuh berikan pada sebagian kokojo viking, wallahualam, yang jelas saya mengutip beberapa berita dan statement bobotoh di internet:

BANDUNG (9/5/2012) – Panglima Viking Persib Club, Ayi Beutik meminta Umuh Muchtar kembali menjadi Manajer Persib Bandung. Pasalnya desakan demo Umuh selama ini bukanlah keinginan dari organisasi suporter yang dipimpinnya.

“Kami tidak pernah menuntut Haji Umuh untuk mundur, kami prihatin dengan keadaan ini. Karena itu kami sangat berharap Pak Haji kembali ke Persib, karena Pak Haji satu-satunya orang yang mewakili Bandung sebagai pengurus Persib,” ujar Beutik kepada wartawan di sekretariat Viking Persib Club, Jalan Gurame, Kota Bandung, Rabu (9/5/2012) malam.

Adapun aksi damai dan pemasangan spanduk yang dilakukan Viking saat Persib Bandung latihan di stadion Siliwangi, Jumat (27/4) lalu, bukan aksi yang ditujukan kepada perorangan, tapi sebuah bentuk prihatin terhadap prestasi Persib pasca empat kelalahan beruntunnya.

“Memang banyak rekan-rekan Viking yang bertanya, mengapa pengurus Viking diam ketika Persib terpuruk. Kita melakukan aksi sangat realistis, karena saat itu Persib kalah 4 kali berturut-turut,” kata Beutik.

Beutik pun menjelaskan, awalnya aksi yang dilakukan tersebut akan dilakukan di dalam stadion saat Persib menggelar latihan dengan memasang spanduk. Namun bobotoh kala itu tidak diijinkan masuk, membuat bobotoh memasang spanduk di luar lapangan.

“Tadinya kita ingin mengkritik pemain dengan pasang spanduk di dalam stadion, tapi kita tidak boleh, jadi kami terpaksa pasang di luar,” ujar Beutik.

Ketua Viking Dikecam Lewat Coretan Dinding

BANDUNG (7/4/2012) – Setelah Manajer Persib Bandung Umuh Muchtar dikritik lewat coretan dinding, kini giliran Ketua Viking Fans Club Heru Joko  yang mendapat kecaman lewat coretan dinding. Aksi coretan dengan nada kecaman itu begitu jelas terlihat dipenyangga jembatan layang Pasopasti.

Dalam coretan itu tertulis agar Heru Joko didesak mundur dari jabatannya sebagai Ketua Viking Fans Club. Bahkan terulis juga “We Love Viking, Hate Heru Joko” dan “Iraha Maneh Mundur Heru Joko”. Coretan dengan nada sama itu ada sekitar empat coretan di sekitar jembatan Pasopati-Cikapayang.

Entah siapa yang melakukan aksi coretan dengan nada protes kepada pentolan Viking itu, namun yang pasti belum lama ini aksi serupa juga menimpa sang Manajer Persib Bandung Umuh Muchtar.

Ketua Viking Fans Club Heru Joko menanggapi dingin atas aksi coretan yang memintanya mundur sebagai Ketua Viking. Bahkan pria berkacamata itu menanggapinya dengan santai. “Biarkan saja, itu ekspresi rakyat dan wajib dihormati. Mereka bebas untuk berekspresi. Saya pun tidak akan menghaspus coretan-coretan itu,” kata Heru saat dihubungi, Sabtu (7/4/2012). PERSIBMANIA/Bagas Kumoro

Heru Joko: Saya Tidak Akan Nonton Persib Kalau Umuh Masih Jadi Manajer

Puluhan Bobotoh Persib yang tergabung dalam komunitas Viking melakukan aksi ujuk rasa terkait prestasi Persib yang merosot, di depan Stadion Siliwangi Bandung, Jumat (27/4). Sementara itu setelah bertolak dari tur Jawa Timur di dalam stadion para pemain Persib sedang berlatih seperti biasa.

Bobotoh Persib yang berasal dari organisasi Suporter Persib yang terbesar itu menuntut penampilan MaungBandung tersebut membaik. “Persib sebagai tim besar yang bermaterikan pemain bintang seharusnya bisa tampil lebik baik dan tidak terpuruk seperti sekarang ini” ujar Ketua Viking, Heru Joko.

Aksi unjuk rasa yang dimulai dari pukul 08.30 WIB itu membuat lalulintas Jalan Lombok depan Stadion Siliwingi sedikit terganggu. Para supporter itu menutut pihak manajemen melakukan perbaikan para pemain. “Yang ngurus persib cuma tahu nyari duit saja bukan orang yang paham sepakbola” ujar teriakan Heru didepan Stadion.

Bahkan Ketua Viking itu juga mengancam pihak manajemen bila keadaan Persib tidak ada perubahan. “Saya mah tidak akan nonton persib kalo Umuh (Manajer Persib) masih jadi manajer, kalian mah terserah kalian manusia bebas” ungkapnya.(pikiran rakyat)

So, sejauh ini saya bisa menilai dan katakan problem utama perselisihan dua kelompok supporter tersebut lebih karena satu pihak tidak menyukai cara dan pandangan kelompok lain dalam ngabobotohan persib, salah? Tentu tidak, semua hal didunia ini penuh kepentingan, dan kita pasti bisa menilai mana pihak yang berkepentingan dan sedikit mempunyai nilai tulus… nuhun

tidak berusaha menyerang pihak manapun, hanya sebuah coretan dari seorang bobotoh, sebuah kecintaan terhadap persib bandung, itu saja.. hidup PERSIB

Standar
Story of Me CLICK HERE

Akhirnya aku menikah dengan sahabat setiaku

(foto pernikahan kami, 11 september 2011)

Awalnya kami hanya bersahabat,  sangat bersahabat hingga tak pernah terlintas di benakku jika suatu saat semuanya akan beralhir lebih indah dari sebuah persahabatan. “Kau bukan tipeku!”, “pacar-pacarku jauh lebih cantik darimu!”, “aku tak ingin sebuah persahabatan dirasuki kepentingan-kepentingan lain”,  Berkali-kali kukatakan padamu, pada teman-temanku, pada teman-temanmu, pada keluargamu dan pada hatiku sendiri, bahwa kita hanya akan menikmati persahabatan yang indah ini, tidak lebih.

aku melihat dunia kita amat sangat berbeda, dengan kehidupan yang ngga aku banget. kau hidup di dunia yang berwarna, berintelektulitas tinggi dengan segudang teman-teman yang menginfluence kehidupanmu dengan sangat sempurna, kau lulusan smu 3 bandung yang termasyur itu, kau lulusan unpad yang glamour itu,  warna yang amat kontras dengan kehidupanku yang serba “liar”, aku seorang mantan pecandu dari sebuah universitas yang sekarang telah ditutup bangkrut ckckck, terlebih aku adalah orang yang akrab dengan emosional serta lelaki dengan segudang masalah yg belum juga menemukan titik kemapanan sampai kini.

(foto saat kami sama-sama kuliah di jatinangor, tahun 2005)

Caramu berkomunikasi denganku yang benar-benar lembut menerima karakterku yang meledak-ledak, keibuan yang senantiasa mendengarkan segala keluh kesahku yang tak kusampaikan pada keluargaku, kecerdasanmu yang mampu menangkal semua argumen dan pemikiranku yang out of box, hingga menyentil bagian paling sensitif, yaitu tuhan… Gayamu yang lembut dan bahasa tubuh

yang cenderung keibuan membuatku terkagum bagaimana bisa seseorang yang lahir, besar dan bekerja di lingkungan yang “terjaga” memiliki sederet kosakata dan sikap lembut, bijak dan cerdas lebih-lebih itu kerap ditujukan padaku, lelaki yang benar-benar jauh dari kata meneyenangkan bagi kebanyakan orang!!!

Dan dari situlah semuanya berawal,

Intensitas diskusi yang meningkat akhirnya membuatku perlahan tahu bahwa kau memang berbeda dan unik dari banyak perempuan cantik yang kukenal dulu. Perpaduan antara wanita yang kritis, idealis, wanita cerdas  yang mencintai tantangan, pengambil resiko, penyayang yang sensitif, kontemplatif serta penggemar keluarga yang responsif. Rasa-rasanya seperti keajaiban yang datang dimeja judi  hehehe.

Bagaimana kita kerap dibuat heran dengan berbagai kebetulan yang nyaris sama. Tentang kesukaan kita membaca, menulis, menganalisa, merenung, berguru pada mereka yang luar biasa, berpetualang, keinginan kita untuk bisa bersekolah lagi hingga proyeksi kita dalam mendidik anak.

Ada chemistry di antara kita yang mungkin tak tertangkap tegas olehmu dan aku seperti kita sering dengan tak malu-malu menunjukkan betapa tidak akurnya kita di depan publik, nyatanya tak membuat tuhan memisahkan kita juga.

Semuanya terjadi begitu cepat pasca meninggalnya ayahmu, kesadaran “lebih baik berproses” Lucunya (mungkin karena interaksi kita masih tak jauh berbeda dan aku masih menganggapmu teman dan aku sibuk dengan hobi2 tak lazimku, meski kita telah berpacaran sejak 2008).

Begitu juga keanehan yang kau rasakan saat fitting baju pengantin, keanehan yang aku rasakan melihat nama kita bersanding di undangan pernikahan dan keanehan yang kita rasakan melihat nama kita ada di cincin akhirnya aku kenakan malam ini.

Hingga akhirnya setelah 3 tahun lebih menunggu, hari itu tiba juga. Tepat 11 september yang lalu , hari yang  suci dimana aku meminangmu sebagai istriku yang sah dimata tuhan dan negara.

Masih tak percaya tapi toh semuanya nyata, bahwa seorang yang kutemui di sebuah bis itu kini menjadi istriku…

Dan pagi ini setelah sarapan telur goreng tadi,  di sela-sela film three musketers tadi, di sela-sela nasi rawon di rest area cipularang tadi, izinkan aku mengucapkan maaf dan terima kasih untuk untaian kisah sampai di detik ini, terima kasih telah menerimaku dengan dekapan hangat dan tangan terbuka sayang, doakan aku adalah benar suami yang baik.

Smoga rasa itu tak akan pernah usang seiring sejarah yang kita reka bersama dan biarkan waktu saja yang membawa fisik kita kian menua dengan tagline sebuah pengabdian pada orang tua dan anak-anak kita nantinya…makanan pahit yang terasa kini dikerongkongan kita, semoga akan berbuah manis saat anak kita lahir nanti..amien

dan izinkanlah aku mengutip beberapa bait lagu ikrar milik iwan fals untuk menemanimu tidur malam ini di jakarta sana sayang…

kiss n hug Ir.Tedy Priyadi Kurniawan teruntuk Resti Anggraeni, S.Psi

Meniti hari meniti waktu, Membelah langit belah samudra
Ikhlaslah sayang kukirim kembang, Tunggu aku… tunggu aku…

Rinduku dalam semakin dalam, Perjalanan pasti kan sampai
Penantianmu semangat hidupku, Kau cintaku… kau intanku…

Doakanlah sayang, Harapkanlah manis, Suamimu segera kembali…..

Doakanlah sayang Harapkanlah manis, Suamimu suami yang baik…..

Ku titipkan semua yang kutinggalkan, Kau jagalah semua yang mesti kau jaga

Permataku… aku percaya padamu….Permataku… aku percaya padamu

Standar
Story of Me CLICK HERE

let it flow saja..

mulutmu harimaumu
pikir dulu sebelum kamu
besar pasak dari pada tiang
hitung dulu sebelum kamu

bicara sesuatu cukup yang kau perlu
berbuat sesuatu hanya yang kau mampu

* tak semudah balik telapak tangan
tak semua bisa kamu dapatkan temanku

tong kosong nyaring bunyinya
masak dulu sebelum kamu
berakit ke hulu berenang ke tepian
bersakit dulu sebelum kamu

** ucapkan sesuatu cukup yang kau tahu
dapatkan sesuatu kerja keras dulu

(slank-balik telapak tangan)

dari sudut trotoar hingga pemakai kerah putih, dari plat A hingga plat Z, bahagianya punya banyak sahabat dan saudara

Suatu pagi, ada seorang atasan yg berkata pada seorang bawahannya, bahwa jika sang bawahan bisa mengerjakan tugas apapun dengan cepat dan sempurna selama setahun berturut turut,  maka dia akan memberikan kepadanya jabatan setinggi yg sanggup dikerjakannya itu. Kontan si bawahan itu berlari kekursinya dan mulai secepat mungkin untuk mengerjakan tugas-tugas yang diberikan atasan dengan tanpa henti. Dia bekerja & terus bekerja, menggerakan tangannya, melangkahkan kakinya untuk memuaskan sang atasan. Ketika lapar & letih, dia tidak berhenti untuk makan dan minum karena dia mau memiliki jabatan tinggi yang telah dijanjikan tadi.

Akhirnya tiba ia pada suatu masa setelah berhasil menyelesaikan pekerjaan dengan cukup banyak dengan mengorbankan waktu, kesehatan, keluarga, pergaulan, perasaan, cinta dsb, tetapi ia sudah sangat lelah & hampir mati. Lalu dia berkata terhadap dirinya sendiri, “Mengapa aku paksa diri begitu keras untuk mengerjakan tugas sebanyak ini dan mengorbankan terlalu banyak kebahagiaan yang telah kumiliki untuk sebuah jabatan? Kini aku sudah sekarat, & hampir mati & aku hanya butuh uang untuk biaya ke dokter dan menguburkan diriku sendiri.

ilustrasi tadi menggambarkan kehidupan kita sekarang ini, kita cenderung memaksa diri sangat keras tiap hari untuk mencari uang, kuasa, dan keyakinan diri. Kita cenderung mengabaikan kesehatan kita, waktu bersama keluarga, dan kesempatan mengagumi keindahan di sekeliling kita, hal-hal yg ingin kita lakukan. Kita cenderung mengabaikan kehidupan rohani kita. Kita cenderung tidak memikirkan dengan serius hidup kita sesudah mati.

do u believe bout life after life ? someday ketika kita menoleh ke belakang, kita akan melihat betapa kita tidak membutuhkan sebanyak itu, tapi kita tidak mampu memutar mundur waktu atas semua hal yg tidak sempat lakukan. Maka mulai sat ini luangkanlah waktu memikirkan sejenak hal yg akan terjadi jika kita mati kelak. Atau apa yg akan kita lakukan saat ini seandainya kita tahu bahwa kita akan meninggal dalam waktu seminggu lagi? Sebulan lagi? Setahun lagi? 10tahun lagi? Atau 40tahun lagi? Bukankah suatu hal yg menyenangkan sekaligus menyeramkan seandainya kita bisa mengetahui kapan kita akan mati? Cuma kita tidak tahu, kita semua tidak ada yg tahu.

yang kita butuhkan sekarang hanyalah menikmati hidup dengan apa adanya dan mensyukurinya sebagai kasih sayang tuhan yang “mungkin” telah dianggarkan ideal seperti itu, sebanyak itu.. kita akan bahagia bahagia kalo kita bisa membuka mata, untuk menyadari bahwa kita memiliki banyak hal yang berarti. manusia bisa bahagia bila ia mau membuka mata hati untuk menyadari, betapa ia dicintai, kita bisa bahagia, bila kita mau membuka diri pada hal2 yang telah dianggarkan tuhan, agar orang lain bisa mencintai diri kita dengan tulus 🙂

Manusia tidak bahagia karena tidak mau membuka hati, berusaha meraih yang tidak dapat diraih, memaksa untuk mendapatkan segala yang diinginkan, tidak mau menerima dan mensyukuri yang ada. Manusia buta, karena egois dan hanya memikirkan diri, tidak sadar bahwa ia begitu dicintai, tidak sadar bahwa saat ini, apa yang ada adalah baik, selalu berusaha meraih lebih, dan tidak mau sadar karena serakah.

Ada wanita yang begitu mencintai, namun kita acuhkan, karena memilih, menilai dan memilih jadi hakim atas orang lain, memilih teman dan mencari-cari, padahal di depan mata ada teman yang sejati, udah memiliki segala yang terbaik, namun serakah, ingin dirinya yang paling diperhatikan, paling disayang, selalu menjadi pusat perhatian, selalu dinomorsatukan, padahal semua manusia memiliki peranan, hebat dan no.1 dalamberbagai hal…

Standar
Story of Me CLICK HERE

wong chili

manusia adalah individu2 dg latar belakang, kebiasaan and karakter yang berbeda, dan ada satu hal dasar yg kynya sama yaitu manusia punya ego dasar yaitu “gak mau kalah” (kesombongan adalah watak dasar setan – harun
yahya)…kita cenderung ngasih penjelasan2 mempresentasikan diri kita lebih bagus dari kenyataan layaknya spg produk celana dalem hehehe, ada upaya gak mau ‘kehilangan muka’ , ada ego dan keengganan kalo harus belajar atau mendengar sesuatu dari orang lain, even dia anak kecil, bawahan, tukang cendol dorong ato tukang cireng, ada perasaan gak mau kalah dan gak rela kalo image kita bakal rusak kalo ternyata wawasan lawan bicara kita lebih luas, hal – hal kayak gini seringkali sangat mengganggu sebuah diskusi dan bikin kita empet
fiuuuh.. Budaya ABS ( asal bapak senang ), AAS (asal akang senang) , atau ABSYPSDO (asal bapa senang yang penting saya dikasih oteng) hehehe kyknya masih sangat berpengaruh and mengakar di masyarakat, sering banget ane nemuin orang – orang yang banyak bicara di suatu diskusi, rapat, atau obrolan di bis kota, mereka lihai ngomong bersilat lidah kalo ngobrol, lebih banyak menggurui (bukan saling bertanya- mendengar), tapi justru menurut sayah apa yang mereka omongin gak lebih baik dari mereka yang lebih banyak straight to the point dan gak banyak intermezo ato presentasi diri saat diskusi, menurut ane sih seharusnya kita nilai orang bukan cuma dari kemampuan dia buat mempresentasikan “ini loh gueee” ,kemampuan ‘bertahan’ dan berkelit dari pertanyan – pertanyaan, serta menancapkan image building buat melemahkan sang pendengar kaya budaya orde baru, itu tuh seringkali cuma jadi penilaian ‘ semu’ doang, kondisi nyata dilapangan seringkali jauh dari apa yang mereka omongin. heup ah..

Standar